MUKADIMAH

 TATA TERTIB SISWA SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN 

 

1.      Demi tercapainya Tujuan Pendidikan Nasional membentuk manusia seutuhnya yang berkualitas dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa  

 

2.      Untuk mewujudkan Ketahanan Nasional perlu dilandasi dengan Ketahanan Sekolah  

 

3.      Sekolah sebagai Pusat Kebudayaan, merupakan sumber aspirasi seni dan budaya dengan proses bimbingan dan latihan 

 

4.      Sekolah sebagai Wiyata Mandala terkandung wawasan-wawasan Wiyata Mandala yakni ; Sekolah merupakan pusat pendidikan kegiatan yang tidak bersifat mendidik harus dicegah, terutama hal-hal yang dapat merusak citra pendidikan. 

 

5.      Untuk mewujudkan RIP ( Rencana Induk Pengembangan Sekolah ) harus didukung dan ditunjang oleh semua komponen yang berada di sekolah, yakni : Kepala Sekolah, para Wakasek, guru-guru , karyawan, para siswa, sarana prasarana serta lingkungan yang mendudkung. 

 

6.      Demi tercapainya Tujuan Pendidikan Nasional, diperlukan terciptanya iklim atau Kegiatan Belajar Mengajar yang baik, tertib, tenang dan tentram. 

 

7.      Untuk dapat melaksanakan hal-hal tersebut di atas agar terciptanya tujuan yang diharapkan, maka suatu Lembaga Pendidikan harus mempunyai Tata Hidup atau Tata Kerukunan Hidup suatu Lembaga Pendidikan khususnya bagi para siswa, yang disebut TATA TERTIB SISWA.   

 

 

 

TATA TERTIB

 

SISWA SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN

 

 

 

BAB I 

 

TATA TERTIB 

 

 

 

PASAL 1

 

PAKAIAN SERAGAM SEKOLAH DAN PERANGKATNYA

 

 

 

 

 

   Ayat 1             

 

Setiap siswa baik putra maupun putri harus memakai Pakaian Seragam  Sekolah baik warna, corak, atribut serta cara berpakaian sesuai dengan ketentuan yang terkandung dalam Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen Nomor : 52?C/KEP/D/1982 tanggal 17 Maret 1982  serta  penyempurnaannya dalam Surat Keputusan Nomor : 100/C/KEP/D/1991 tanggal 16 Februari 1991 

 

 

 

  Ayat 2             

 

Topi sekolah dipakai waktu pelaksanaan Upacara Bendera serta kegiatan lainnya yang mengharuskan memakai topi. 

 

 

 

  Ayat 3             

 

Setiap siswa memakai sepatu hitam atau polos (tidak ada warna lain kecuali hitam ; misalnya tidak dibenarkan talinya putih, garis-garis putih dll ) kaos kaki putih, sabuk hitam ukuran sedang dengan kepala sabuk berlogo SMUN 3 Depok, serta tidak diperbolehkan memakai kaos oblong.  Dilarang memakai sandal kecuali sakit dan ada bukti surat dari dokter yang diserahkan kepada petugas piket pada hari tersebur. 

 

 

 

  Ayat 4             

 

Setiap siswa wajib memakai lencana sekolah yng dikenakan di krah baju sebelah kiri, bagi yang berjilbab lencana dikenakan dibagian depan sebelah tengah. 

 

 

 

  Ayat 5             

 

Dilarang memakai kacamata warna hitam baik di sekolah maupun di luar sekolah pada hari-hari belajar resmi. 

 

 

 

   Ayat 6             

 

Pakaian olah raga harus sesuai dengan yang ditentukan oleh sekolah dan dipakai pada waktu akan berolah raga. 

 

 

 

    Ayat 7             

 

Bagi putri yang mamakai pakaian khusus seperti jilbab harus sesuai dengan ketentuan yang sudah ditetapkan dalam Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen di atas 

 

 

 

    Ayat 8             

 

Hari Senin sampai Sabtu, pakaian seragam abu-abu putih, pada hari-hari yang ditentukan diperkenankan untuk memakai pakaian ekstrakurikuler yang telah ditunjuk oleh pihak sekolah. 

 

 

 

    Ayat 9             

 

Baik siswa yang membuat seragam sendiri, baik potongan, warna harus sesui dengan Surat Keputusan (SK) tersebut diatas. 

 

 

 

    Ayat 10           

 

Dilarang membawa perlengkapan elektronik dan piranti pendukung lainnya, kecuali ada ijin dari bersangkutan kepada guru piket.  

 

 

 

PASAL 2  : RAMBUT  

 

 

 

       Ayat 1             

 

Bagi putri rambut harus selalu rapih, diikat atau disesuaikan dengan keadaan/kondisi rambut serta diusahakan tidak menutupi telinga , dilarang menggunakan pewarna rambut.

 

 

 

         Ayat 2              

 

Bagi putra rambut harus rapih dan nampak kesan rambut terurus,  dilarang   berambut gondrong, pencukuran rambut harus rapih dan wajar dengan ketentuan rambut bagian depan tidak menutupi alis, bagian samping terlihat kedua telinga, dan bagian belakang tidak menyentuh krah, panjang rambut ± 5 Cm , dilarang menggunakan pewarna rambut. 

 

                                              

 

                                                                 PASAL 3   : PEHIASAN  

 

 

 

          Ayat 1                

 

Bagi putri dilarang memakai perhiasan, baik yang berharga maupun imitasi,  dilarang bersolek/mike up secara berlebuihan

 

           Ayat 2                

 

Bagi putra dilarang memakai perhiasan baik yang berharga maupun imitasi  seperti cincin, kalung , gelang, bahar giwang dan sejenisnya.

 

 

 

PASAL 4  : MEROKOK  

 

 

 

               Ayat 1                 

 

Setipa siswa dilarang keras merokok selama siswa tersebut memakai seragam sekolah baik di sekolah, lingkungan sekolah maupun diluar lingkungan sekolah.

 

 

 

                                                                         Ayat 2    

 

         

 

Setiap siswa dilarang keras merokok di sekolah dan lingkungan sekolah walaupun pada hari-hari libur atau pada

 

kegiatan-kegiatan lain (ekstrakurikuler) di luar KBM.

 

 

 

 

 

PASAL 5  :

 

MINUMAN KERAS / MINUMAN BERALKOHOL / BERJUDI  

 

 

 

Ayat 1  

 

         

 

Dilarang keras sengaja atau tidak sengaja membeli, memberi, membawa atau menerima jenis minuman keras apapun

 

baik secara sendiri-sendiri ataupun kelompok untuk digunakan ataupun tidak digunakan selama yang bersangkutan

 

tercatat sebagai siswa

 

 

 

             Ayat 2                

 

 

 

Dilarang keras baik direncanakan atau tidak direncanakan, menerima kemudian menggunakan ataupun tidak

 

menggunakan jenis minuman keras apapun yang tidak menimbulkan mabuk ataupun tidak mabuk selama yang

 

bersangkutan tercatat sebagai siswa.

 

 

 

Ayat 3  

 

              

 

Dilarang keras membawa kartu permainan dan atau bermain judi dimana pun siswa tersebut berada baik

 

dilingkungan sekolah ataupun di luar lingkungan sekolah selama yang bersangkutan tercatat sebagai siswa.

 

 

 

 

 

PASAL 6 : PERKELAHIAN / KERIBUTAN 

 

 

 

Ayat 1 

 

               

 

Setiap siswa harus mampu mengendalikan emosinya masing-masing untuk tidak menimbulkan perkelahian /

 

keributan  sendiri-sendiri ataupun massal

 

 

 

Ayat 2   

 

             

 

Setiap siswa harus mampu menjernihkan suatu masalah untuk tidak menimbulkan perkelahian / keributan secara

 

sendiri-sendiri ataupun massal

 

 

 

Ayat 3  

 

              

 

Dilarang keras melibatkan orang luar dalam suatu maslaah yang dapat memperkeruh suasanan  di sekolah

 

 

 

Ayat 4  

 

              

 

Dilarang keras secara disenagaja atau tidak disengaja langsung atau tidak langsung menghina, menganiaya,

 

mencemoohkan, melecehkan, dan sebagainya terhadap aparatur sekolah dan antar siswa

 

 

 

PASAL 7 : NARKOTIKA / OBAT-OBAT TERLARANG ( NARKOBA )  

 

 

 

              Ayat 1                

 

Dilarang keras sengaja atau tidak sengaja membawa, membeli, meperdagangkan, menerima  atau memberi sejenis narkotika atau obat-obat terlarang apapun selama yang bersangkutan tercatat sebagai siswa

 

 

 

Ayat 2  

 

              

 

Dilarang keras disengaja atau tidak disengaja baik secara sendiri-sendiri ataupun kelompok terbukti membawa

 

narkotika ataupun obat-obat terlarang apapun baik untuk digunakan maupun tidak digunakan selama yang

 

bersangkutan tercatat sebagai siswa.

 

 

 

Ayat 3 

 

               

 

Pelanggaran ayat 1 dan 2  di atas dapat dikenakan sanksi yang berat / dikeluarkan dari SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN.

 

 

 

PASAL 8  : PERKAWINAN / PERBUATAN ASUSILA  

 

 

 

Ayat 1  

 

              

 

Selama bersangkutan tercatat sebagai siswa tidak diperbolehkan atau dilarang menikah

 

 

 

Ayat 2 

 

               

 

Terbukti melanggar asusila atau hamil dan sebagainya baik secara syah menurut agama / hukum dikenakan sanksi

 

dikeluarkan dari sekolah

 

 

 

PASAL 9 : PENCURIAN / KEJAHATAN / PEMALAKAN

 

 

 

Ayat 1   

 

             

 

Terbukti melakukan pengambilan / pencurian barang milik orang lain baik di sekolah maupun di luar sekolah yang

 

merupakan tindakan kejahatan atau kriminal dikenakan sanksi dikeluarkan dari sekolah

 

 

 

Ayat 2 

 

               

 

Terbukti melakukan pemalakan terhadap siswa di dalam / di luar sekolah selama siswa tersebut tercatat sebagai

 

siswa dikenakan sanksi di keluarkan dari sekolah

 

 

 

Ayat 3  

 

              

 

Terbukti melakukan pengambilan / pencurian barang inventaris sekolah untuk dimiliki atau kepentingan lain yang

 

dikatagorikan ada unsur kejahatan, dikenakan sanksi dikeluarkan dari sekolah

 

 

 

PASAL 10 : PEMBINAAN AKHLAK

 

  

 

Ayat 1 

 

               

 

Setiap siswa senantiasa berakhlak baik berbudi pekerti sopan dan hormat terhadap guru, orang tua sesama siswa

 

dan orang lain

 

 

 

Ayat 2

 

                

 

Setiap siswa patuh, taat dan setia terhadap kebijakan, perintah, tugas serta peraturan-peraturan dari aparatur sekolah

 

selama hal-hal tersebut dianggap berlaku dan benar.

 

 

 

Ayat 3 

 

            

 

Setiap siswa wajib mengikuti dan melaksanakan acara-acara yang ada hubungannya dengan pembinaan akhlak,

 

mental dan keagamaan seperti Maulid Nabi Muhammad SAW, isro’ mi’raj, Idul Qurban, dan sejenisnya bagi agama

 

islam, Natal, paskah dan sejenisnya, bagi yang beragama kristen.

 

 

 

Ayat 4              

 

 

 

Setiap siswa harus menunjang kepentingan umum diatas kepentingan pribadi, atau golongan.

 

 

 

PASAL 11 : KEBERSIHAN 

 

 

 

Ayat 1             

 

 

 

Setiap siswa wajib menunjang/membantu program pemerintah dalam menja-lankan Operasi Bersih (K-3).

 

 

 

Ayat 2             

 

 

 

Setiap siswa wajib memelihara kebersihan, keindahan dalam kelas, halaman serta lingkungan sekolah dan

 

membiasakan diri sendiri membuang sampah pada tempatnya.

 

 

 

Ayat 3             

 

 

 

Setiap siswa atau regu kerja harus melaksanakan tugasnya sesuai dengan jadual yang sudah diatur/ditentukan.

 

 

 

Ayat 4             

 

 

 

Dilarang keras mencoret-coret tembok/meja dan bangku, merusak benda-benda yang menjadi inventaris sekolah.

 

 

 

Ayat 5              

 

 

 

Menjaga dan memelihara benda-benda yang menjadi inventaris sekolah dengan baik.

 

 

 

PASAL 12       : PRESENSI SISWA

 

 

 

Ayat 1              : Setiap hari belajar para siswa harus datang 15 menit sebelum bel masuk.

 

 

 

Ayat 2              :  Setiap hari, Ketua kelas atau siswa yang ditunjuk harus mencatat kehadiran/ ketidak hadiran di buku agenda kelas maupun absen yang diedarkan oleh piket setiap siswa pada kelasnya masing-masing.

 

 

 

Ayat 3              : Kehadiran siswa mutlak minimal 90 persen dari hari-hari efektif belajar + 240 hari dalam satu tahun ajaran dan + 80 hari dalam satu catur wulan.

 

 

 

Ayat 4              : pada hari-hari tertentu yang dipergunakan untuk kegiatan tertentu oleh OSIS atas persetujuan sekolah absensi tetap berlaku seperti pada hari-hari belajar efektif dan setiap siswa wajib untuk ikut berpartisipasi dan mensukseskan acara tersebut.

 

 

 

PASAL 13       : KETIDAKHADIRAN/ABSENSI SISWA 

 

 

 

Ayat 1              :  Setiap siswa yang tidak hadir karena sakit harus mengirim surat keterangan bukti sakit dari dokter, atau orang tua/wali siswa yang bersangkutan langsung memberitahukan ke sekolah, tiga kali tidak masuk sekolah tanpa keterangan (alpa) akan dilakukan pemanggilan orang tua/wali siswa.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa yang tidak hadir karena sesuatu hal kepentingan orang tua/wali siswa yang bersangkutan harus memberitahukan langsung kesekolah tidak dibenarkan hanya dengan mengirim surat, pemberitahuan melalui telepon, sehubungan dengan penyampaian semacam  itu sering dipalsukan oleh siswa bersangkutan.

 

Ayat 3              : Pulang sebelum waktu belajar selesai karena sesuatu hal kepentingan disertai ada bukti kepentingan sakit, kabur dan sebagainya, dikategorikan izin, sakit atau alpa pada hari tersebut.

 

 

 

Ayat 4              : Dilarang keras pulang sebelum waktunya (kabur) apapun bentuknya dikenakan sanksi panggilan orang tua.

 

 

 

Ayat 5              : Ketidak hadiran lebih dari 10 persen dari hari efektif belajar dalam satu tahun ajaran, satu catur wulan, berarti sudah kehilangan satu kriteria/persyaratan untuk kenaikan kelas, keberhasilan EBTA/EBTANAS dan sebagainya.

 

 

 

 

 

PASAL 14       : WAKTU PELAJARAN 

 

 

 

Ayat 1              : Setiap hari pelajaran dimulai pukul 07.00 WIB dan berakhir pukul 13.15 WIB kecuali hari Jum’at pukul 07.00 – 11.20 WIB.

 

 

 

Ayat 2              : Pada jam belajar dilarang keras berkeliaran di luar kelas, diluar halaman/lingkungan sekolah tanpa ijin/sepengetahuan guru/aparatur sekolah lainnya.

 

 

 

 

 

PASAL 15       : UPACARA

 

Ayat 1              : Setiap siswa wajib mengikuti upacara baik upacara rutin maupun upacara hari-hari besar nasional dan kehadiran upacara akan diperhitungkan dengan pelajaran PPKn.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa, setiap kelompok atau kelas wajib mendapat giliran sebagai pelaksana upacara rutin / senin pagi.

 

 

 

Ayat 3              : Setiap pelaksanaan upacara setiap siswa harus berpakaian seragam lengkap dan rapi dan memakai topi sekolah.

 

 

 

Ayat 4              : Pelaksanaan upacara hari-hari besar nasioanl terlebih dahulu ditentukan / ditunjuk/diatur oleh sekolah atau Pembina paskibra.

 

 

 

 

 

 PASAL 16       : KELOMPOK BELAJAR / PENUNJANG

 

Ayat 1              : Setiap siswa harus dan dianjurkan membentuk / mempunyai kelompok belajar atas inisiatif masing-masing untuk menunjang kemampuan/prestasi belajar.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa atau siswa-siswa tertentu wajib mengikuti pelajaran tambahan remidial atau pengayaan yang diberikan oleh guru-guru tertentu.

 

 

 

 

 

 PASAL 17       : KO-KURIKULER DAN EKSTRA KURIKULER 

 

Ayat 1              : Setiap siswa wajib membuat/melaksanakan/memenuhi serta menyerahkan tepat waktu ko-kurikuler yang ditugaskan oleh guru.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa wajib mengikuti satu kegiatan ekstra kurikuler wajib dan satu kegiatan ekstra kurikuler yang ada serta diakui di sekolah (bagi kelas I & II).

 

 

 

 

 

   PASAL 18       : BIDANG AKADEMIS 

 

Ayat 1              : Setiap siswa diperbolehkan memilih program studi yang diinginkan apabila memenuhi persyaratan. Nilai yang dicapai adalah faktor utama yang menentukan program studi yang mana yang bisa dipilih.

 

 

 

Ayat 2              : Siswa dinyatakan naik kelas atau berhasil dalam EBTA/EBTANAS apabila memenuhi persyaratan minimal yang telah menjadi ketetapan/ketentuan yang berlaku, dan dinyatakan tidak naik kelas atau tidak berhasil dalam EBTA/ EBTANAS apabila tidak memenuhi persyaratan minimal yang telah menjadi ketetapan/ketentuan yang berlaku.

 

 

 

Ayat 3              : Tidak naik kelas atau tidak berhasil EBTA/EBTANAS dua kali berturut-turut pada kelas atau tingkat yang sama dinyatakan DROP OUT atau langsung DIKELUARKAN dari sekolah.

 

 

 

 

 

 PASAL 19       : B L P (BUKU LAPORAN PENDIDIKAN) 

 

Ayat 1              : Setiap siswa wajib / harus memiliki buku laporan pendidikan yang disediakan oleh sekolah.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa berhak melaporkan apabila pada BLP-nya terdapat kekeliruan, kesalahan atau kekurangan-kekurangan lainnya.

 

 

 

Ayat 3              : Terbukti mengganti, mengubah atau memanipulasi angka-angka pada BLP akan dikenakan sanksi yang berat.

 

 

 

Ayat 4              : Pembagian BLP pada akhir catur wulan hanya bisa diambil oleh orang tua /wali yang sah.

 

 

 

 

 

 PASAL 20       : KEUANGAN 

 

Ayat 1              : Setiap siswa harus membayar semua jenis keuangan rutin sekolah yang sudah resmi menajdi ketetapan selambat-lambatnya tanggal 10 setiap bulan, menunggak selama 3 bulan berturut-turut dapat dikenakan sanksi.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa baru kelas satu atau mutasi masuk dianjurkan mebayar uang DSP yang telah ditetapkan oleh sekolah, BP3, Dinas Pendidikan, dan Pemda setempat.

 

 

 

Ayat 3              : Setiap siswa diharapkan dapat membantu menyumbang sumbangan tidak rutin yang diinstruksikan langsung dari kepala sekolah seperti PMI, zakat fitrah, infaq, sedekah pelepasan siswa kelas III dan sejenisnya.

 

 

 

Ayat 4              : Siswa tertentu sewaktu-waktu dapat mengajukan permohonan untuk bebas SPP, BP3, DSP, atau beasiswa selama siswa tersebut memenuhi persyaratan serta memungkinkan berdasarkan kondisi atau aturan yang berlaku.

 

 

 

 

 

 PASAL 21       : KOPERASI SISWA 

 

Ayat 1              : Setiap siswa wajib menjadi anggota Koperasi siswa sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

 

 

 

Ayat 2              : Setiap siswa harus membayar Simpanan Pokok dan Simpanan Wajib sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

 

PASAL 22       : ORGANISASI SISWA

 

Ayat 1              : Semua siswa otomaris menjadi anggota OSIS, serta berhak menjadi pengurus OSIS apabila memenuhi ketentuan yang berlaku.

 

 

 

Ayat 2              : Semua organisasi yang syah yang ada di sekolah dimana sebagian dari para siswanya menjadi pengurus atau anggota adalah di bawah koordinasi OSIS.

 

 

 

Ayat 3              : Dilarang mendirikan atau membentuk organisasi lain yang tidak ada hubungannya atau menyimpang dari sekolah.

 

 

 

   

 

BAB II SANKSI-SANKSI/TINDAKAN

 

PASAL 23       : SANKSI-SANKSI/TINDAKAN

 

Ayat 1              : Setiap jenis planggaran yang menyangkut siswa SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN baik di lingkungan sekolah maupun diluar lingkungan sekolah akan dikenakan sanksi sesuai dengan permasalahannya.

 

 

 

Ayat 2              : Sanksi-sanksi bisa berupa :

 

2.1    Teguran lisan/tertulis

 

2.2    Pencantuman poin pelanggaran

 

2.3    Pemanggilan orang tua/wali siswa

 

2.4    Pemberian tugas-tugas/pekerjaan

 

2.5    Penyitaan barang

 

2.6    Dipulangkan sebelum waktunya

 

2.7    Skorsing minimal 3 hari

 

2.8    Dikeluarkan dari sekolah dengan hormat

 

2.9    Dikeluarkan dari sekolah dengan tidak hormat

 

 

 

Ayat 3              : Setiap guru / aparatur sekolah di beri wewenang memberi sanksi / hukuman sesuai dengan permasalahannya dalam batas-batas kewajaran.

 

 

 

Ayat 4              : Setiap sanksi/hukuman yang dianggap berat terlebih dahulu diputuskan melalui rapat atau musyawarah sekolah ataupun badan-badan tertentu yang ditunjuk dan diberi wewenang khusus oleh kepala sekolah.

 

 

 

Ayat 5              : Setiap sanksi/hukuman yang telah dijatuhkan atau diputuskan tidak bisa diganggu gugat.

 

 

 

Ayat 6              : Kepala Sekolah mempunyai hak dan wewenang yang paling tinggi dalam memutuskan suatu masalah, sanksi atau hukuman dan tidak bisa diganggu gugat.

 

 

 

  

 

BAB III    TAMBAHAN

 

 PASAL 24       : TAMBAHAN

 

Ayat 1              : Setiap siswa yang menuntut pendidikan di SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN wajib mentaati serta mengayomi peraturan TATA TERTIB ini.

 

 

 

Ayat 2              : Segala sesuatu yang belum tercantum atau dianggap belum sempurna dalam peraturan Tata Tertib ini akan ditinjau serta dapat disempurnakan dikemudian hari.

 

 

 

Ayat 3              : Jenis-jenis pelanggaran dan poin pelanggaran (terlampir).

 

     

 

 

 

 

 

 

 

                                                                                    Kepala SMU NEGERI 1 CIKALONGWETAN

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

     

 

   

 

 

 

Lampiran          :  Pakaian Seragam Sekolah

 

                           SK Dirjen Dikdasmen

 

                           No. 100/C/Kep/1991

 

                           Tanggal 16 Februari 1991

 

 

 

 

 

  PAKAIAN SERAGAM SEKOLAH

 

  

 

            Siswa mengenakan pakaian seragam yang benar dan berdasarkan SK Dirjen Dikdasmen No. 100/C/Kep/1991 Tanggal 16 Februari 1991 pakaian Seragam Sekolah untuk siswa SLTA ada 2 macam yaitu :

 

 

 

 A.     Pakaian Seragam Harian

 

1.      Pakaian Seragam Harian untuk Putri :

 

-         Blus bentuk biasa lengan pendek memakai satu saku tanpa tutup disebelah kiri warna putih dipakai dipakai dan dimasukan kedalam rok.

 

-         Rok dengan satu stopplooi di depan dengan ritsleting dibelakang satu saku tersembunyi disamping kiri pinggang disediakan tempat ikat pinggang, panjang rok 10 cm dibawah lutut warna abu-abu.

 

-         Ikat pinggang ukuran 3 cm warna hitam

 

-         Kaus kaki pendek warna putih

 

-         Sepatu hitam

 

2.      Pakaian Sragam harian Putri Khas (lihat Gambar) :

 

-         Blus bentuk biasa lengan panjang sampai pergelangan tangan memakai satu saku tanpa tutup disebelah kiri dipinggang disediakan untuk ikat pinggang  warna abu-abu.

 

-         Ikat pinggang ukuran 3 cm warna hitam

 

-         Kaus kaki pendek warna putih

 

-         Sepatu hitam

 

3.      Pakaian Seragam Harian Putra :

 

-         Kemeja bentuk biasa lengan pendek memakai satu saku tanpa tutup di sebelah kiri warna putih dipakai dan dimasukan kedalam celana

 

-         Celana panjang model biasa tanpa lipatan, panjang celana sampai mata kaki, lebar bawah antara 20-25 cm bagian pinggang  disediakan untuk ikat pinggang. Saku biasa disamping kiri kanan dan satu dibelakang kanan (bukan saku tempel) dengan tutup warna abu-abu.

 

-         Ikat pinggang ukuran 3 cm warna hitam

 

-         Kaus kaki pendek warna putih

 

-         Sepatu hitam

 

 

 

 B.     Pakaian Seragam Upacara

 

 -         Pakaian Seragam Harian ditambah dengan menggunakan topi pet warna abu-abu.

 

 C.     Tanda-tanda / atribut

 

 

 

-         Badge OSIS SLTA dikenakan pada saku blus/kemeja bahan kain.

 

-         Tanda lokasi tertulis nama nomor sekolah serta nama kabupaten/ Kotamadya, ditangan pada lengan blus/kemeja kanan dekat jahitan bahu, tulisan hitam bahan kain.

 

-         Nama siswa didepan sebelah kanan.

 

 

 

Content on this page requires a newer version of Adobe Flash Player.

Get Adobe Flash player

Language

Arabic Chinese (Simplified) English French German Japanese

 PENDAFTARAN ONLINE

 PENDAFTARAN ONLINE

SISWA BARU

SMAN1 CIKALONG WETAN

SILAHKAN KLIK

 

GALERI VIDEO

 

PROFIL

Profil SMAN 1 Cikalong Wetan, selengkapnya tentang SMAN 1 Cikalong Wetan

 

BERITA TERBARU

Berita terkini di SMAN 1 Cikalong Wetan. Informasi terbaru dari kegiatan sekolah.

 

 

GURU

Tentang guru dari SMAN 1 Cikalong Wetan. Selengkapnya tentang tenaga pengajar.

 

SARANA & PRASARANA

Tentang fasilitas di SMAN 1 Cikalong Wetan.

 

 

SISWA

Tentang siswa dari SMAN 1 Cikalong Wetan. Segala sesuatu yang menjelaskan siswa.

 

PRESTASI

Prestasi dari SMAN 1 Cikalong Wetan, yang pernah dicapai oleh sekolah dan guru serta para siswa.